Minggu, 09 Oktober 2011

TODAY IS A PROLOGUE



Udah hari minggu aja.

Kayaknya kalo diliat-liat saya postingnya tiap hari minggu atau sabtu ya?hehe #ketahuan.

Um, hari ini saya mau sedikit renungan. Banyak hal terjadi selama seminggu kemarin. Mulai yang hectic, geje, menyenangkan, hingga yang bikin naik-turun.

Sekarang hari Minggu. Well, minggu ini bakal jadi minggu yang nggak kalah rempong seperti minggu kemarin. Jadwal kulaih sih udah longgar, tapi yang diluar kuliah itu lhoooo ><

Labih tepatnya tanggal 14 oktober nanti atawa hari Jum’at adalah deadline pengumpulan PKM DIKTI. Seperti biasa saya harus menyelesaikan PKM yang um,.. well, rasanya ko g selesai-selesai.

Belum lagi ditambah dengan hal-hal lainnya. Saya jadi ngerasa galau.

Ada sih berita baik minggu lalu, dimana saya dapet rejeki yang umm.., Alhamdulillah banget. Tapi ada juga berita yg tidak mengenakkan karena saya tidak lolos seuatu. Oh, please, rasanya nggak nyangka aja kalo persyaratan administrasi aja g lolos. *sigh. Padahal saya (ngerasanya) udah nyiapin persyaratan dengan lengkap. Tapi anything could happen right? Jadi intinya saya harus tetep usaha dan ngeliat kedepan, mencari peluang yang lain.

Disisi lain, Akhir-akhir ini, karena banyaknya lomba-lomba KTI, saya mulai digalaukan. Temen-temen saya ada yang lolos KTI, gantian sih orangnya… kadang saya berharap saya juga ikutan lolos, eh, tapi kesempatan itu belum datang juga. Sampai yang terakhir (SF UNDIP) pengumuman, tim saya pun masih belum beruntung. Saya jadi menyesal saya nggak nyoba ikut esainya. *sigh(lagi). Jadi harapan saya tingal satu saja. (plis, ya Allah lolosin saya kali ini!)

Kadang saya ngerasa, kok, saya masih segini aja ya? Kok kalah ama si ini, si inu, yang udah begini. beigtu.. kok mereka enak ya? Dan bayak lagi ‘kok-kok’ lainnya. (bingung juga ni saya lagi ngomong apa). Intinya, kadang, melihat ke keadaan orang lain tu bikin saya agak, uhm, Down. Disatu sisi ada masanya saya sangat optimis, semangat, dan berpikir, “insya allah ini bisa lah yaa.” Tapi ada kalanay ketika ngelihat orang lain, “kok saya masih di bawahnya ini ya”. Dan jika saya menemui kegagalan, maka menjadi-jadilah saya berpikir, “kok bisa ya saya gagal, padahal udah bla bla bla..”

Jika lagi galaua kaya gitu, salah satu cara untuk membuat saya ‘naik’ lagi adalah dengan dengerin wejangan-wejangan, baca –baca motivasi (tapi saya lebih prefer diceritain atau di-pituturi daripada baca), dan curcol sama ibu saya tentunya. And honestly, my mom is d only one who can turn my fire on!

Jadi, di postingan kali ini saya mau sedikit share soal bagaimana supaya kalian bisa tetep semangat. Mempertahankan lebih sulit daripada mencapai kan? Mungkin kalian pernah semangat and saking semangatnya sampe bener-bener excited!. Tapi, ada kalanya kalian down, se-down-down-nya sehingga merasa sangat males dan enggan. Nah, mempertahankan semangat itu yang susah. Layaknya mood yang naik turun, semangat pasti juga naik turun. Memang sih, saya sendiri juga belum bisa menerapkan ini sepenuhnya. Saya juga masih belajar. Ada banyak wejangan yang kemarin saya dapet dari dosen (dan pengalaman pribadi), dan ini menginspirasi saya buat bikin postingan ini.

1. Khusnudzon.

Kok bisa khusnudzon bisa bikin semangat kita tetep on? kalo menurut saya, baiknya kita selalu khusnudzon aatu berprasangka baik pada Allah, itu yang utama. Misalnya nih, saya menemui kegagalan, padahal saya tau udah berusaha. Maka berkhusnudzon-lah sama Allah. Allah selalu mendengar do’a hamba-Nya. Allah sudah memerintahkan kita untukl berdo’a dan meminta pada-Nya. jadi Kita tinggal minta kan? tapi kita nggak bisa juga ‘menyuruh’ allah untuk mengabulkan saat itu juga. (emang kita siapa berani nyuruh0nyuruh?). Dia lebih tahu segalan-Nya. pasti ada sesuatu di balik kegagalan atau musibah ini.

Do’a itu akan terkabul, It’s just a matter of time..

Dengan berkhusnudzon, hati akan lebih tentram dan nerimo (buat yang udah ngerasain, pasti skrg lagi manggut-manggut). Dengan khuznudzon juga nggak bakal kita itu jadi nggersulo, alias mangkel, jengkel, dongkol, dan ujung-ujungnya kita mendustakan Nikmat dan lupa bersyukur. Ih, rugi banget kan? Padahal kalo kita bersyukur, nikmat itu akan dilipat gandakan lhoo… ya kan?


2. Ikhlas.

Ikhlas itu nerimo. Kalo dalam buku PKn jaman SD, pasti ikhlas itu artinya: menerima apa adanya tanpa mengahrapan balasan dari orang lain. Nah, ini yang mau saya garis bawahi. Pengertiannya just as simple as that. Tapi pengaplikasiaanya kok sulit banget yah?

Kalau kalian mengalami suatu musibah (atau lagi-lagi kegagalan) ,Saya kurang setuju dengan kalimat, “Udah, ikhlasin aja… nanti pasti dapet yang lebih baik” Pati kalian sering banget kan d i’hibur’ dengan kalimat ini. Kalau saya sih kurang setuju.

Ikhlas itu ya ikhlas. Titik. Tanpa syarat. namanya aja udah ikhlas.

Itu salah satu tweet saya beberapa waktu lalu.

Bener kan? Kalo udah Ikhlas, nggak perlu lah masih ‘berharap’ dapet yang lebih baik. Kalo masih ‘berharap’ bearati sejatinay belum ikhlas kan? Cuma sekedar lip service biar diakta udah ikhlas.

Terus jadi harusnya gimana?

Ya udah. Ikhlas itu sejatinya dirasakan.Dipasrahkan sama Allah. Hanya kita yang tahu kita udah ikhlas atau belum. Bahkan ikhlas itu harusnya tak terucap. Kalo sesorang masih bisa berkata (apalagi dengan entengnya), “gue udah ikhlas ko”. Maka sejatinya ada sepersekian persen bagian yang sebenarnya belum iklhas.

Bener?


3. Make a worthy-today

Maksudnya buatlah ‘hari ini’-mu bermanfaat. Ini yang saya dapet dari wejangan dosen dan agnes monica (ko bawa-bawa agnes?). Jadi dosen saya itu cerita, intinya kalian itu hidupnya hari ini. Dan apa yang menjadikan kita seperi hari ini adalah masa lalu. Sedangkan masa lalu adalah hari ini yang sudah belrllau. So, Intinya apa? Buatlah hari ini berharga, lakukan hal-hal yang bermanfaat. Jangan sampe kita nanti bilang, “kok dulu waktu saya masih muda nggak melakukan bla..bla blaa.”.

kalo kata agnes monica,

Today is a prologue. To make a good story, make a good prologue

Jadi untuk membuat hidup kalian indah dan happy ending, prolognya juga harus bagus, dan prolog itu dimulai hari ini.


4. Get a Word on your Head

Kalian punya kata-kata penyemangat? Impian? Atau seorang yang menjadikan kalian harus jadi ‘sesuatu’ di masa depan? Intinya apa kalian punya sesuatu yang bisa jadi pemacu kalian buat terus semangat? Maka sematkan mereka di pikiran kalian. Misalkan Orang tua, impian pingin jadi Dokter bedah Spesialis syaraf paling oke sedunia (berat banget), Pingin ke London, atau ketemu Super junior ke korea misalnya, apapun yang bisa bikin semakan kalian terpacu, tancapkan lah itu di pikiran kalian. Pasti berasa gimanaa gitu kalo ngebayangin kalian bisa meraih impian kalian.

Hal-hal seperti itu bisa membuat kalian lebih condong ke hal-hal positif yang dapat mendekatkan kalian pada mimpi kalian.

Contohnya saya pingin banget ke Korea buat ketemu Super Junior. (nggak mungkin pasti mikirnya). Tapi jika saya beneran niat, terus menaruh kata-kata itu di pikiran saya maka saya akan cenderung meraih impian itu. Bisa dari hal-hal kecil seperti mempelajari budaya korea, bahasanya, film dan lagu-lagunya, sampai yang lebih advance, mulai cari-cari cara buat ke sana. Nyari beasiswa, berencana backpackingan kesana, atau apapun yang bisa bikin kita kesana. Meskipun misalnya ujung-ujungnya saya bisa ke korea (amin) tapi nggak ketemu Super Junior, tetep bakal ada kepuasan dan kenikmatan tersendiri. Dreams is Beautiful, trust me!


5. Have a rival

Kalo yang ini sih optional. Ada kan tipe orang yang kalo ngerasa ada saingan tu bakal lebih semangat daripada kalo sendirian? Ambil contoh gampangnya sih kalo soal akademik. Kalau saya tipe orang yang,uu m, diam-diam ada seseorang yang dijadikan tolak ukur. #bocordeh

Jaman SD, saya ada temen yang kemampuannya hampir sama kayak saya. Terus tu anak saya jadiin rival. Rival disini bukan dijadiin musuh kayak sinetron-sinetron (terus pada saling main curang-jegal-jambak-jambakan gitu). Tapi ini buat persaingan sehat. Dia bakal tetep jadi teman main saya, temen abik amlah, tapi kalau ada pembagian rapor gt saya pasti ngebandingin sejauh mana perbedaan saya sama dia. Jadi saya akan berusaha sedikit diatas dia. Saya milihnya emang yang setara, kalau rival saya orang yang terlalu ‘tinggi’ bisa-bisa sepuluh tahun saya barub isa nyaingin dia.(keburu tua, dan karena saya bolak-balik g bisa nyaingin takutnya malah jadi makan ati.haha.

Jadi saya ambil rival yang rata-rata kemampuannay sama kayak saya. Kalau misalnya saya udah ngerasa lebih baik dari dia (misalnay nilai rapor saya lebih bagus), maka saya akan ganti target ke yang lebih tinggi. Dan begitu terus selanjutnya…. Jadi sifatnya bertahap. Tapi inget ya ini persaingan sehat. Temen SD saya waktu itu sampe sekarang mungkin ga tau kalo dia yang saya jadiin tolak ukur waktu SD.hehe.

Dengan adanya sosok rival, kalian akan merasa lebih terpacu. Kalau dia udah begini, kalian juga pingin begini, saling memacu kan g ada salahnya kan? Asal secara sehat dang a saling tikam dari belakang. #halah

So, mungkin itu aja 5 tips dari saya buat bikin tetep semangat. Masih banyak lagi cara yang lain. Cuma yang lagi kepikiran di otak saya sih itu saja. Dan jika sudah bisa melaksanakan itu semua sih, menurut saya sudah ckup untuk menjaga semangat kita tetep On, dan g mudah mutung kalo ada kegagalan.

So, Keep Chasing your Dream Guys,

Good Luck on Pursuing your Happiness!!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

leave your trace here. tinggalkan komentar disini ^^
Jika ingin menggunakan emoticon diatas, jangan lupa hurufnya diapit oleh titik dua (:) yah
pilih profil sesuai ID kamu atau pilih name/url, url boleh kosong kok :)