Sabtu, 05 Mei 2012

UNEXPECTED EVENT

Welcome May!!!
*bersihin sarang laba-laba di blog*
Ternyata selama bulan April saya vakum ngepost. Baru sadar.
Sebenernya banyak sih yang ingin diceritakan, tapi entah kenapa males banget buat posting.  Maklum,sibuk. Hahaha. (cari excuse mulu nih)

So,  kali ini saya mau membahas tentang unexpected event, alias hal-hal yang tidak terduga yang terjadi dalam hidup.
Well, kalau diceritain sih, ada buaaaaannyaaak sekali kejadian dalam hidup yang nggak pernah kita duga. Misalnya tentang hidup, kematian,  jodoh, nasib, dan lain-lain. Ceritasya baru-baru ini saya dapet unexpected event gitu…

Beberapa  waktu lalu saya mengirimkan karya poster dan esai ke salah satu event ilmiah di Jogja (sensor merek lah ya). Nah, pengumumannya kebetulan beberapa hari lalu.  Katanya penguumuman untuk poster dan esai akan di-launch jam 5 sore. Tapi, jam 9 pagi,di tengah-tenegah kuliah (dan pas lagi ngantukk-ngantuknya saya), masuklah satu sms dari nomor tak dikenal yang berbunyi,
‘Selamat, karya anda telah lolos sebagai finalis di acara P****N bla blabla.Ketentuan finalis akan kami kirim via email. Tolong konfirmasi alamat e-mail ke nomor ini.’

Deg.

Gue seneng dong yaa…. Alhamdulillah, secara karya saya ada yang lolos jadi finalis.  Tapi,  eh, karya yang mana dulu ini?  Terus saya kirim sms balik yang isinya alamat e-mail plus nanya, ‘Ini yang lolos esai atau poster saya?’
Ga dibales ternyata.
Malah amsuk satu SMS lagi yang isinya minta dikirimkan nama anggota tim, alamat email anggota dan nomor teleponnya. Akhirnya saya bales lagi sesuai permintaan. Terus saya baca lagi SMS-nya yang pertama tadi. kalo dipikir sih,karena esai ga pake acara presentasi,ga perlu ketentuan finalis kan yaa.. jadi saya ber-khusnudzon kalau yang lolos adalah postenya. Terus, Buru-buru saya sms temen-temen saya satu tim.semua ngejawab Alhamdulillah. *hari-hari berjalan indah deh*

Siangnya, saya dapet sms dari Paksi, adik tingkat yang setim sama  saya,  suruh mastiin sebenernya yang lolos beneran poster tim kita atau timnya Agung. Agung sebenernya juga temen setim saya, tapi dia juga bikin poster sendiri sama temen yang lain. Soalnya kata Paksi, yang tertulis di web resmi acara tersebut  adalah temen saya si Agung itu.
Nah,saya jadi bingung.  Akhirnya saya crosscek ke web-nya.

Eh, bener. Namanya Agung yang jadi finalis. Judul posternya juga judul posternya dia. Akhirnya saya telepon panitianya (untung masih punya secercah pulsa). Berikut dialog saya dan mbak-mbaknya panitia:
Akyu                      : Mbak, mau tanya nih,sebenernya yang lolos poster tim saya atau yang atas nama Agung yaa?  Soalnya yang tertulis di web namanya Agung, taqi kenapa yang dapet sms konfirmasi malah saya ya?
Mbaknya             :  Umm..ini dengan siapa ya?
Akyu                      :  Ini dengan Fika mbak
Mbaknya             : Em, begini..  yang masuk finalis itu poster yang ketuanya atas nama Fika. Ini Fika kan?
Akyu                      : Iya mbak .. ini Fika… *sambil ngupil*. Tapi yang di web itu yang jadi finalis nama temen saya. Judul posternya juga punya dia.  Bisa tolong di cek lagi?
Mbaknya             :Oh, begitu ya?  Kan saya PJ-nya..  kalau dari hasilnya sih, yang atas nama Fika yang masuk, tapi judulnya saya lupa.. coba saya lihat dulu ya
(backsound: pip pii pip*tanda pulsa mau abis*)
Akyu                      : Ya..oke deh mbak. Saya tunggu kabarnya yah
*buru-buru matiin hape.*

FIuh. Pas di detik pulsa terakhir.  Oke, jadi status saya sekarang masih digantungin.  #cieeeee
Beberapa saat kemudian, saya dapet sms dari mbaknya:
‘judul yang jadi finalis itu bla bla  bla’  (intinya bukan judul karya saya, tapi bener juudul karya temen saya).
Terus saya bales,
‘Waahh  mbak, kalo judul yang itu, bener temen saya Agung mbak yang punya, bukan saya’

Sms mbaknya dateng lagi,
ini yang saya sms nomornnya siapa ya?’
*ngelus dada. Dari tadi mbaknya mastiin nama saya terus yak?*

Akhirnya saya bales,
‘Fika mbak… hehe. Jadi gimana ya akhirnya? Terombang-ambing nih’

Zzziiing.Ga ada jawaban.

Beberapa saat kemudian telepon saya berdering. Nomor mbaknya. Ini dia nih..
Akyu                      :  Haloo
Mbaknya             : Halo.. ini DEK Fika ya? (oke, sekarang saya jadi dipanggil dek)
Akyu                      : iyya mbak, ini Fika, jadi gimana ya mbak?
Mbaknya             : jadi begini DEK, um, sepertinya ada kesalahpahaman. Jadi yang lolos sebagai finalis yang tadi judulnya saya SMS-kan ke DEK Fika. Itu yang nama ketuanya Agung ya, bukan DEK Fika
Akyu                                      : he em
Mbaknya             : wahh..  maaf yaa… soalnya di database kami, namanya Agung dan nomornya tidak ada, saya pikir ini benar nomornya Agung  (nah lho ga sinkron kan?  Lha tadi situ bilang yang nama ketuanya Fika)
Akyu                      : Hoo..  yaya.. gapapa mbak. Jadi intinya saya ga lolos kan? (ceritanya saya langsung to the point nih. ehem)
Mbaknya             : Em.. klau untukkarrya DEK Fika,  maaf yaa.. sepertinya belum lolos. Kami minta maaf sekali selaku panitia atas kesalahpahaman ini..
Akyu                      : oh iya mbak,  gapapa. Soalnya Agung juga ga dapet SMS.,  malah yang dapet sms saya. Hehe.
Mbaknya             : iya.. saya bener-bener minta maaf ya DEK. Oh iya, saya bisa minta nomornya Agung tidak?
*jegeeerrr… bumi gonjang ganjing ni panitia malah nanyain nomer*
Akyu                      :Oh iya mbak gapapa.  Lho,tadi saya udah nge-sms nomornya ke mbak pas saya sms nomor anggota tim  saya. Itu ada nomor Agungnya.  Tapi ya gapapa, Nanti saya smskan nomornya  setelah ini.
Mbaknya             :  makasih banget ya DEK Fika.. maaf sekali lagi sebelumnya
Akyu                      : oiya ngak papa..  ndak papa…

Klik.End of the story

So, jadi gimana?  Sebenernya saya bingung.  Ini saya yang salah denger,  atau emang mbaknya yang lagi galau?  Em,  maaf kalau tiap tulisan DEK saya gede-gedein. Soalnya saya nahan ketawa tiap kali mbaknya nyebut saya dek.  Saya yakin, panitia dari acara ini paling mentok ya seangkatan sama saya, angkatan 2008 sudah tentu ga terlibat di event2 kayak gini. Biasanya sih, malah angkatan 2010 yang lagi aktif-aktifnya jadi pantiia beginian. Mungkin karena saya memanggil beliaunya mbak, jadinya dia manggil saya DEK. Nggak apa sih, emang saya masih adek-adek. #ehem

Kembali ke topik. Kalau ditanya, ada kekecewaan? Sepersekian persen iya. Secara yang mulanya mau jadi finalis ternyata nggak jadi. Berasa dapet harapan palsu ngak sih?mana pake digantungin lagi.. (duileh bahasanya).

Saya rela-rela saja kalau memang saya belum bisa jadi finalis, mungkin karya saya emang belum cukup layak jadi finalis. Tapi toh akhirnya salah paham ini ujung-ujungnya yang jadi finalis juga delegasi dari UNS. Jadi saya masih happy-happy aja. seneng juga kalau temen saya bisa lolos, yang ingin saya kitisi adalah profesionalitas dari panitianya. (bukan maksud kritik sih)

Di posternya padahal sudah tertulis lho,ada cantuman nama pembuatnya. Begitu pula CV-nya. kalo ga ada hardfile,masih ada softfile yang kita burn di CD saat pengiriman,  atau sejelek-jeleknya kita kirim lewat e-mail. Harusnya hal seperti ini tidak terjadi kan? Mungkin ini bisa jadi koreksi bersama saja.

Saya geli-geli gimana gitu mengetahui kenyataan yang out of expectation seperti ini. Rasanya gimana yaa?? Undiscribeable  deh.hehehe. saya nggak marah kok sama panitianya… beneran. Cuma pingin share cerita ini saja,karena menurut saya hal ini lucu dan penting untuk diceritakan.

Seringkali tiap ikut lomba, ada aja cerita didalamnya.  Termasuk yang seperti ini. Banyak hal yag tak terduga. Meski ujung-ujungnya ga menang, satu lagi saya dapet memori saat saya ikut lomba ini. Yup, kejadian salah paham ini bisa jadi pelajaran buat saya dan semuanya. Saya tidak menyesal udah mengirimkan karya, mungkin sedang kurang beruntung saja (dan emang mungkin kurang ‘wah’ gitu punya sayadi amta dewan juri), makanya belum bisa lolos. Yang penting, selalu mau mencoba dan usaha kan?

Soal unexpected event, hal paling mendasar yang harus kta anut jika menghadapi kejadian seperti ini adalah:  bersyukur.

Yup.. karena tiap unexpected moment, pasti terjadi sesuatu yang diluar dari perkiraan kita.  Kalo pas kejadian diluar dugaannya itu positif, (misal, tiba-tiba dapet doorprize ipad apple), udah wajib fardu ‘ain bersyukur.  Giliran dapet sesusatu yang negatif diluar dugaan (misal tiba-tiba kena musibah tak terduga, bisa ngerjain ujian tiba-tiba tetep remed).  Menurut saya juga harus tetep bersyukur. Kenapa? Karena dari kejadian tak terduga tersebut kita belajar, secara tidak langsung diuji juga sih. Nah,kalau kita sanggup melaluinya—dan mestinya, harusnya sanggup—maka kita udah barang tentu bersyukur sama yang diatas karena kita diberi keuatan dan kesempatan merasakan ‘susatu’ yang diluar perkiraan kita.

 Nggak gampang emang bersyukur saat musibah melanda. Biasanya yang disaranin sih sabar dan ikhlas. Tapi kalau dikaji dan digali lebih dalem, rasa syukur itu harusnya tetep ada lho. Bahkan jika mampu bersyukur saat kena musibah, wah, hebat banget,  dan saya salut berarti temen-temen sudah memahami makna syukur yang sebenernya.
Saya ngerti nggak gampang. Saya pun masih dalam  proses pembelajaran. Hm,  jadi pingin ngangkat tulisan soal syukur. Kapan-kapan yah.. bersyukur itu sesuatu yang patut untuk diulas dan didalami. soalnya biasanya orang-orang bersyur kalau ingat saja,dan itu  pula hanya di bibir saja. Kapan-kapan deh saya nulis khusus tentang syukur di mata saya.

Jadi, ketika temen-temen dapat unexpected event, jangan lupa bersyukur ya!

1 komentar:

leave your trace here. tinggalkan komentar disini ^^
Jika ingin menggunakan emoticon diatas, jangan lupa hurufnya diapit oleh titik dua (:) yah
pilih profil sesuai ID kamu atau pilih name/url, url boleh kosong kok :)