Senin, 19 Maret 2012

HECTIC DAY(S)



Dear Blog,
I fell so frustrated lately… don’t know why..
Kali ini saya mau beneran curcol. Seperti keyakinan saya bahwa menulis adalah terapi. maka saya akan melontarkan uneg-uneg saya dengan tulisan.
Jadi ceritanya belakangan ini hari-hari saya Hectic a.k.a rempong a.k.a riwug (ini bahasa saya sendiri). Intinya saya merasa bener-bener so many things to do, dan itu membuat saya menjadi,. … Ehm,melibatkan orang lain dan ehm, mungkin mengecewakan mereka.
Mungkin tulisan ini juga sebagai permintaan maaf saya karena kebodoran yang saya lakukan selama hari-hari hectic saya belakangan.
Hectic day 1: Hari Rabu, 14 Maret
Tension-nya masih stabil, tapi udah ada gelagat bakal naik. Jadi hari rabu kegiatan saya adalah Pretes Field Lab di pagi Hari, lanjut pergi ke Pukesmas Sibela buat ngasihin surat penelitian Skrpsi dari DKK, terus lanjut ambil surat pengantar Field lab, disusul dengan Survei lapangan ke Sukoharjo. Sorenya saya jaga Klinik Fosmil hingga jam 8 malam dan juga harus mesenin Konsumsi Buat temen saya Ujian Proposal Skripsi. Kegiatan ini membutuhkan banyak koordinasi karena satu hal: Saya belum punya motor. I was so damn hectic karena saya harus cari tebengan sana-sini dulu, nge-fix in berangkat jam berapa, ngoordinir temen-temen yang mau berangkat survey, dan lain-lain.
Dan, pengecewaan pun terjadi. (pengecewaan adalah kata yang saya pilih pada kejadian dimana saya mengecewakan orang lain). Waktu survey, saya salah jalan. Harusnya saya Survei ke Puskesmas Gatak Sukoharjo yang letaknya adalah di Sukoharjo arah ke Kartasura. Sedangkan yang saya tuju adalah Sukoharjo kota yang arah ke Wonogiri. Kenapa saya tersesat? Ya, karena saya sebenernya nggak tahu tempatnya. Saya Cuma tanya ancer-ancer (petunjuk) pada teman saya, dan hanya berbunyi “Itu daerah Sukoharjo arah Klaten”, terus temen saya yang nyetir ngambil jalan Sukoharjo arah Wonogiri dengan niat bahwa kita memulai pencarian dari kota Sukoharjo-nya.(How smart we are!).
Ternyata rencana tersebut nggak berlaku di Sukoharjo, soalnya Wilayah Sukoharjo tu mencar-mencar muterin Solo. So, ternyata kita berada di Kutub yang berseberangan dengan Puskesmas Gatak. Sebagai mahasiswa yang ngakunya tiap hari ngantor di Field Lab,saya merasa gagal dalam survey. Akhirnya, kita pulang ke Solo lagi dengan tangan hampa.Hiks. Survei ditunda hari jumat atau hari Sabtu.
DI hari Rabu, malamnya saya langsung tepar…..
Hectic day 2: Kamis, 15 Maret
Hari ini saya rasanya bisa planning perfect banget. Kamis pagi SkillsLab, lanjut tutorial, terus ngambilin konsumsi buat temen yang mau ujian proposal,lalu sorenya saya free. Tidak terlalu hectic kan? Tapi ternyata ada yang terjadi di luar dugaan, saya dan teman saya diminta Dosen FieldLab untuk menjenguk dosen lain dan mendiskusikan acara setelah saya tutorial. Jadilah saya nggak bisa ngambilin pesenan konsumsi buat teman saya. Sebagai temen yang bertanggungjawab (tapi ngerepotin orang, hehe) akhirnya saya minta temen saya Dewi buat nemenin temen saya Lia ngambil Konsumsi. Hadu, saya tidak enak melibatkan teman lain padahal itu sebenarnya adalah tugas saya. Untungnya saya memiliki teman-teman yang baik.
Hectic day 3: Jumat, 16 Maret
Hari saya dimulai pagi sekali. Jam 6 saya udah berangkat bareng temen saya, yeny, yang akan ujian proposal. Bantu-bantu nyiapin tempat. setelah itu, kita sarapan bareng. Dan ternyata, saya sudah ditunggu temen saya, Maya, buat follow up surat ke Puskesmas Sibela. Oh iya, dan saya pun merencanakan survey ke lapangan (lagi) jam 10. Terus harus menyerahkan desain sertifikat sebelum jumatan karena akan ditandatangani sorenya. Dan, inlah yang terjadi:
Jam 8 baru selesai dari Rumah Sakit Muwardi, tempat temen saya ujian proposal, lanjut ke warung makan. Jam 8.45 saya langsung capcuz ke SIbela bareng temen saya. DI Sibela, saya ternyata nggak ketemu kepala TU (yang mengurusi surat), dan saya dapat telepon dari Field Lab bahwa saya harus membuat surat untuk dekan yang harus ditandatangani segera. Saya menghitung waktu,…oke,kemungkinan cukup lah.. format suratnya kan sudah ada. Jadi saya pikir saya tetep bisa survey jam 10. Ternyata, kita baru balik dari puskesmas jam 09.30. Saat itu saya pun masih berpikir, oke masih sempet lah.. suratnya sepertinya tidak banyak.
Lalu ternyata, suratnya tidak sesedikit yang saya bayangkan. Suratnya butuh edit-edit dulu yang hal itu membuat jam sudah berlalu di jam 10 lewat dikit. Saya galau: surat belum selesai, tapi temen saya udah pada nelponin nunggu saya. Saya suruh niggal juga mereka pada nggak mau., dan oh well, sertifikat juga belum saya setor, dan oh ya,hari jumat adalah hari pendek. Puskesmas akan tutup jam 11. *jedotin kepala ke tembok*
Dibalik segala kegalauan, akhirnya saya putuskan: Survei diundur Sabtu. Saya sangat merasa bersalah sama temen saya Bagus yang udah dateng, dan Rully, yang kayaknya udah mulai berangkat ke kampus naek mobil. Kalau dipikir-pikir sih,memang sejak awal baiknya survey hari sabtu karena hari jumat tersebut kapuskes dan instruktur sedang rapat,sehingga kami tidak bisa menemui mereka. Namun karena dihimbau bahwa kita bisa ke puskesmas saja hanya untuk menyerahkan berkas-berkas kelompok, maka saya pun mengiyakan (masa kemarin gagal survey, sekarang gagal lagi—pikiran saya waktu itu). Jadi, beginilah, complicated.
Setelah tidak jadi survey,saya kembali ke pekerjaan saya. Alhamdulillah setelah itu kemudahan berdatangan. Saya bisa ketemu dekan langsung dan tanda tangan, bisa lanjut nyerahin desain sertifikat ke percetakan (tentunya saya harus pinjem motor dulu), dan lalu sorenya bisa ketemu dosen saya yang ketua panitia acara untuk dimintai tanda tangan.
Hari jumat itu, saya senang karena semua urusan beres, dan memikirkan hari sabtu yang berarti: Weekend!
Hectic day 4: sabtu, 17 Maret
Hari ini planning saya nggak terlalu ribet. Jam 8 Survei, jam 12 atau jam 1 rencana Skype-ing an dengan Pembimbing Skripsi, Malamnya saya ada janji dengan teman. Rencana yang menyenangkan, apalagi bisa skype-ing an dengan dosen. Saya merasa Hi-tech. hehe
Survei berjalan lancar. Meski teman saya, Vasa sempat mencak-mencak gara-gara temen-temen belum datang saat ia udah dateng on time. (maaf ya.. habis perut masih bermasalah,lagian kan saya telatnya 15 menit *cari excuses*), tapi kami berhasil menemui instruktur dan everything seems so right hinga perencanaan kegiatan. Setelah Survei,kita sarapan bakso dulu (dan baksonya enak banget), lanjut menjengut temen setutorial saya, Rinda,yang lagi opname gara-gara DBD. Setelah itu, jam 11 saya sudah sampai kampus dan siap Online Skype.
Saya online hingga jam 1.karena dosen saya belum online,saya merasa harap-harap cemas,.Biasanya dosen saya selalu on-time. Kenapa ya? lalu mulailah saya cek e-mail. Ngecek sent message.
Deg.
Kok email terakhir saya pas saya ngasih revisian doang ya?ko nggak ada email yang saya kirim hari kamis kemarin. Jadi hari Kamis kemarin adalah hari saya membaca e-mail dari dosen saya, dan saya berniat membalas dengan mengiyakan janjian Skype-ing tersebut. Ups, sepertinya saya belum mengirim email tersebut. Pas itu saya online lewat kantor Fieldlab dan sepertinya belum saya kirim karena tersela kegiatan yang lain (atau sayanya yang lupa) sehingga suratnya masih di draft,dengan kolom email alamat tujuan yang masih kosong.
Aduh, gimana ya. Tapi saya mencoba berpositif thinking. Dosen saya sudah saya add di kontak Skype dan sudah di approve. Jadi sepertinya beliau pasti mengira Sabtu ini saya sudah janjian. Lalu, saya mencoba mengirim email pemberitahuan bahwa saya sudah online
Klik.
Tunggu sebentar, email balasan sudah saya terima. Dan isinya ternyata benar, Dosen saya belum menerima email konfirmasi dari saya sehingga saya dikira nggak bisa skype-an hari sabtu siang. hiks. I feel so fool. *nangis di pojokan*.
Saya online tiap hari, ngecekin email juga tiap hari, tapi saya sampai lupa membalas email karena saya pikir saya sudah membalasnya.
Saya merasa benar-benar bersalah saat itu. Padahal beliau menunggu konfirmasi saya, Padahal beliau sudah menyempatkan untuk skype-ing dengan saya,tapi karena keteledoran saya jadi begini. Hiks. Akhirnya beliau me –re-arrange jadwal skype-ing hari Minggu jam 1 siang. Dan menunggu konfirmasi saya. Akirnya langsung saya konfirmasi.
Berkali-kali saya ngecek inbox-sent box ,ke inbox lagi-sent box lagi buat memastikan kalo email dari saya barusan udah kekirim. (lalu saya baru sadar bahwa kalo email udah dibales ada tanda panahnya.Oh, Yeah,kemarin-kemarin ga merhatiin)
Jadi, begitulah hari-hari hectic saya yang ditutup dengan klimaks. Rasanya saya harus bener-bener manage jadwal dan waktu supaya on time. Jadi nggak ngecewain orang-orang lain.
Saat kita menyakiti orang lain, bukan orang lain saja yang sakit,sebenarnya,yang menyakitilah yang akan merasa lebih sakit.begitu pula saat mengecewakan orang lain. So, I won’t let that happen anymore.
Untuk pihak-pihak yang terlibat dalam hari-hari saya, saya mohon maaf. Jeongmal josonghamnida
Huuuufff.. lega rasanya udah curcol begini.meluapkan perasaan lewat tulisan, cukup melegakan.
NOW,I’M NOT FRUSTATED ANYMORE…
BECAUSE I CAN FACE IT…

1 komentar:

leave your trace here. tinggalkan komentar disini ^^
Jika ingin menggunakan emoticon diatas, jangan lupa hurufnya diapit oleh titik dua (:) yah
pilih profil sesuai ID kamu atau pilih name/url, url boleh kosong kok :)