Minggu, 25 September 2011

THE CHRONICLES OF FRIDAY NIGHT

Kali ini cerita soal pengalaman hidup.

Oke, lebih tepatnya tentang unpredictable thing in life yang bisa terjadi dimana saja dan kapan saja. Well, ini cerita saya waktu mau ikutan lomba poster popular yang diadain ama salah satu PTN di Sumatra.

Ini pertama kalinya saya ikut lomba poster popular. FYI, poster popular itu poster yang kayak kalian lihat di puskesmas, iklan, dan di tempat umum. Tujuannya buat menginformasikan orang awam tentang ‘sesuatu’.(Alhamdulillah yah~).

Awalnya saya pinginnya ikut KTI (Karya Tulis ilmiah). Kalau KTI, satu tim maksimal 3 orang. KTI itu Semacam bikin karya tulis dimana materinya harus dikasih sumber-sumber yang ilmiah lalu dikombinasikan menjadi suatu gagasan baru. (aw, berat). Sebenernya saya seneng-seneng aja sih bikin KTI. Emang sih bikinnya perlu perjuangan. Nyari ide, nyari jurnal, disortir, di-translate, dikatik, di-mix n match, disusun, hingga akhirnya disatuin ama yang lain.

Rempongbinrepot kan?? Tapi itulah seninya bikin karya tulis. Perasaan hectic, ngantuk akut, mules, dismenore (lho?) bisaanya turut menghiasi saat ngebikin KTI. Berhubung saya anak Kastrat, (lembaga ilmiah di kampus saya),rasanya ngeliat temen-temen pada ikut lomba tuh jadi kesetrum pingin ikutan lomba juga.

Sebelumnya, saya cerita dikit dluu sola kebisaaan anak Kastrat yang berkaitan dengan lomba-melomba. Anak Kastrat biasanya kalau ikut lomba bikinnya pasti mefetdotcom ama deadline-nya.

Misal nih. Lomba A di deadline tanggal 5 Oktober maka anak Kastrat ‘baru’ akan mengerjakan KTI-nya tanggal 2 atau tanggal 3. Buat kakak tingat yang udah ‘expert’ di bidang ‘kebut KTI’ sih, ada yang bilang,H-24 jam baru buat. Wheww!! So, kalau ada temen saya nanya,

"deadline KTI ini kapan sih?”

kadang saya jawab, “masih lama kok, tiga hari lagi”, dan teman saya pun mengiyakan. #halah #masihlamamenurutlo?!

Nah, hal ini juga kerap terjadi sama saya, termasuk dalam lomba Ini. Jadi kan lombanya di deadline hari senin udah sampe tempat tujuanya (bukan cap pos). Nah, saya yang awalnya mau ikut KTI udah ngajakin temen seperjuangan saya, Dewi, buat ikutan. Ini udah rencana kita dari jaman belum libur lebaran. Tapi hasilnya, sampai habis lebaran,sampe udah udah masuk kuliah pun kita masih ‘tersendat’. #efekliburpanjang

Ini mungkin karena nggak ada ‘trigger’ yang bikin kita giat cari ide. Bisaanya ‘triggger’ yang saya gunakan buat semangat atau setidaknya HARUS ngirimin lombanya adalah dengan membayar biaya pendaftaran lebih dulu. Tahu kan?biaya buat daftar KTI aja 100 ribu per tim. Esai 50 ribu, Poster 75 ribu. Kalau udah bayar, apapun yang terjadi harus ngirim dong!! #nggakmaurugi #barangkalimenang

Nah, mendekati hari jumat nih, Dengar-dnger hari jumat adalah tanggal terakhir pendaftarannya. Pas saya maen ke sekre Kastrat, temen-temen saya udah pada hectic finisihing KTI, ada juga yang udah mulai hunting TTD-nya Pembantu dekan buat lembar pengesahan (yang menandakan kalau KTI mereka udah selesai n siap kririm). Ngeliat temen-temen saya pada grusak-grusuk ngerjain, saya jadi teringat.. Nah lho, tinggal 3 hari: Sabtu, Minggu, Senin, mau bikin apa?!

Eh, tapi kan SENIN udah harus nyampe sana? Berarti semepet-mepetnya harus dikirim hari MINGGU. Dan apakah pada hari MINGGU ada Kantor pos yang buka? Apakah ada jasa titipan yang buka? Tempat tujuan pengirimannya pun di luar jawa. Berarti harus kelar hari SABTU dong.

JUMAT ke SABTU= 24 jam

Oh no…

Galau…

Terus saya SMS dewi deh, kira-kira mau ikut yang mana. Karena sadar bahwa KTI nggak mungkin kelar sehari, maka kita mutusin buat poster populer. Yup, dan mulailah kita nyari:

IDE!

Saya setuju bawa IDE ITU MAHAL. Mahal dapetinnya, Mahal harganya, Mahal perjuangannya #eaaaa, dan mahal-mahal yang lain. Si Dewi kalau nyari ide harus disambi tidur,makan, guling-guling, bakar menyan (oke, gag segitunya juga), dan lain-lain. Kalau saya kudu disambi browsing, sambil baca-baca, ngeliat Trending Topic Twitter (penting gitu?), dan lain-lain.

Akhirnya setelah selang waktu sesaat, kita akhirnya nemu ide ngangkat topic tentang: METODE KANGGURU

Apa itu?

Well, tema lomba posternya sih intinya peningkatan Kesehatan reproduksi untuk Indonesia yang lebih baik. Jadinya saya ngambil tentang Kesehatan Ibu dan Anak (lebih ke kesehatan anaknya sih).

Metode Kangguru adalah metode yang diberikan kepada bayi Prematur dan BBLR (Berat Bayi Lahir Rendah). Prinsipnya sama kayak Kangguru. Kan anak kangguru juga kodratnya lahir premature tuh.. makanya ia harus nangkring duru di kantungnya si ibu kangguru buat menjaga suhu, kehangatan, perlindungan dan buat membantu menghindarkan dari infeksi. (bayi premature itu ringkih anget broo..) jadi kudu dirumat baik-baik.

So, Intinya Metode Kangguru diberikan dengan mendekap erat bayi dalam pelukan ibu saat menyusui (kalo bisa terjadi skinship—kontak kuit ibu dan anak). Bayi diposisikan sedemikian rupa sehingga ia terbenam dalam pelukan si Ibu. (uuww.. so swiiit). Metode ini tentunya bisa mendekatkan hubungan batin Ibu dan anak dan lebih efektif buat mompa ASI tentunya.

Nah, setuju soal idenya, akhirnya kita mulai bikin konsep posternya.

Saya bersyukur bahwa otak kanan Dewi ayng berhubungan dengan gambar-menggambar lebih berkembang. Berhubung punya saya udah atrofi sejak TK, yang namanya bikin sketch, akan terlihat seperti scratch.(awful).

Be de we, kita ngerjain ini sambil hotspotan malem-malen di basecamp-nya BEM. Kita browsing dan ngerjain di BEM mulai jam 7-an sampe jam 11 malem #fiuh. Jangan dibayangin kita ngerjain terus. Itu juga masih disambi-sambi tentunya..

Nah, setelah jadi konsep posternya, lanjutlah sama kata-katanya… kalau soal berkata-kata, mugkin saya sedikit bisa diandalkan #halah. Awalnya sih mau pake judul Kangaroo Mother Care—istilah metode kangguru dalam bahasa Inggris. Kesannya keren kan? Tapiii.. setelah baca ketentuannya, ditulisin: Poster harus menggunakan BAHASA INDONESIA yang baik dan benar sesuai dengan EYD.

WAEE?!?!?

Coba bayangin, kalau Kangaroo Mother Care diindonesia-in bakal jadi apa? Perawatan Ibu Kangguru(?)—kesannya jadi makan space dan kurang efektif gitu. Tapi ya demi mematuhi ketentuan, ahirnya kita switch ke bahasa indonesia jadi: Perawatan Metode Kangguru #semogagakmaksatranslatenya

Pas pulang, kejadin yang ditunggu pun terjadi..


Ban motor Dewi Bocor.


Iya kalau bocornya siang gitu, ini BOCORNYA JAM 11.30 MALEM YAAAAHHH!! Di depan rektorat kampus lagi!

Mampus.

Akhirnya harus jalan kaki. Dan itu muter lewat gerbang depan. Padahal kosan saya di gerbang belakang. Intinya: bakal gempor nih kaki #ambilsalonpas

Be de we, entah kenapa tiap saya ikut lomba sama Dewi, bawaannya ada ‘hal-hal ajib bin ajaib’ yang terjadi. Misalnya:

1.udah mepet deadline, hari terakhir, tinggal ngeprint, tiba-tiba printernya ngadat, ga bisa dipakai. Padahal setelah kita kirim KTi-nya, printernya bisa lagi dipake #plaaakkk (nampar printer)

2. udah mepet deadline, ngejilid sampe ujan-ujanan, eh, sampe tempat pengumpulan ternyata kita salah cover. Cover MERAH diantara cover HIJAU! Saya sih Cuma bisa bilang, waktu itu masnya fotokopi lagi buta warna parsial.

3. mau ngumpulin abstrak, koneksi internet lemot, padahal deadline hari terakhir. Terpaksa harus ke warnet jam 00.30 MALEM.

4. masih jaman awal-awal dulu, udah jalan cape-cape ke kantor pos kampus, eh, ditolak soalnya udah tutup padahal bapaknya masih di dalem kantor pos). tolong ya pakk?!?! Akhirnya harus pinjem motor buat ke kantor pos pusat.

5. ini agak parah, sebenernya nggak pas lagi kita ikut lomba, tapi setelah abstrak kita lolos konferensi. Suatu ketika rok saya pernah keserimpet pas saya lagi dbonceng. sobeknya sampe selutut, dan saya ngejungkel dari motor. Dan apa yang terjadi sodara-sodara?! Saya malah ketawa cekikikan. Rok saya sendiri nyerimpet di gigi roda motor. #halah. Lecet-lecet sih, tapi saya nggak habis pikir. Kok bisa yaahh All of this things happened?

6. yang paling baru n paling gres. Nuntun sepeda motor dan jalan di malem buta—di kampus, pada jam hampir tengah malem gara-gara ban bocor.

Sesuatu banget kaann…

Setelah jalan kira-kira 15 menit, ada 2 cowok naek ootor yang ngampirin. (mungkin Karena ngeliat tampang kita—dua cewek jilababan dengan langkah gontai terseok-seok di tengah malam).mereka menawarkan bantuan utnuk mencarikan tambal ban. Alhamdulillah… masih ada orang baik sodara-sodara!

Setelah menunggu beberapa lama, awalnya masnya sih nggak nemu tukang tambal ban. Tapi setelah mencari kearah yang berbeda (sejalan kearah kos saya). Katanya masih ada tambal ban yang buka di tengah malem begini!

Terpujilah tempat tambal ban anda Pak!

Kita pun akhirnya jalan lagi ke tempat tambal bannya. Agak jauh sih, 15 menitan lagi. Jam 00.sekian kita sampai ke tambal bannya.huuffff…

Setelah setengah jam nambal, akhirnya bannya udah balik lagiii… :D

Sebagai pelampiasan, kita akhirnya makan di warung 24 jam dulu sebelum balik ke kos. #isibahanbakar.

Lanjut ke cerita soal poster,

Nahhh.. setelah sketch jadi, barulah dibikin poster aslinyaaa…

Dann..


JENG-JENG..ini dia hasilnya..!!!!



How do ya think?!?

Awalnya saya ngerasa ini kayak poster film, atau lomba fotografi.hehe. tapi jujur saya lebih suka poster populer yang kaya gini. Eye catching, simple, tapi juga informative. Dari segi filosofis pun kan bagus, kita udah nampilin siuet kangguru sebagi bentuk pesan yang ingin disampain. Gambar macem2 ibu yang lagi make metoda Kangguru buat contoh bagi yang ngeliat poster gimana caranya mengaplikasikan metode ini. Sampe ke gambar bola dunia (yang meski agak nempil di bawah), sebagai representasi bahwa ini adalah metode yang Global.

Kesimpulannya, saya puas dan seneng ama poster ini. Lucu dan anak muda bangetts. (sampe tak jadiin gambar desktop). Nah, pas mau ngeprint, saya lalu mulai berpikir yang tidak-tidak.

Kalian pernah liat iklan atau poster BKKBN, iklan KB, atau imunisasi anak di Posyandu atau puskesmas? pernah memeperhatikan bahwa mayoritas poster disana bertipe: focusing on big sized pictures. Misalkan, iklan dilarang merokok pasti ada gambar rokok super gaban yang disilang. Poster free sex bakal digambarin dengan gambar cewek yang lagi meringkuk terus ada cowok dengan tampang bad-boy. atau poster ‘periksa ke posyandu’, pasti ada gambar Ibu ngegendong anak.Lalu saya mulai kepikiran, gimana kalau jurinya tipe yang seperti itu? gimana kalau jurinya suka dengan gambar gede-gede?

Kalo ngelihat poster saya emang beda jauh-jauh banget ama poster pada umumnya. Ah, tapi cuek aja, yang penting udah kelar buat! #menepispikirannegatif

Lalu kita kirimlahh.. jam setegah 5. Ke kantor pos pusat. Ternyata eh ternyata, pengiriman paling cepet nyampainya hari rabu atau kamis. WHAT?! Padahal senin sudah harus SAMPAI sana. Jika ingin sampai senin, harusnya mengirim sebelum jam2 siang. Yahhh.. kalau jam 2 mah, masih ngedit- ngedit cing!

Lalu hunting-lah kita. Muter muter nyari Titipan Kilat. Udah tutup semua rupanya. TIKI, JNE, HDL—eh, DHL,udah pada tutup semua!hiks. titip ke agen bus atau travel, eh, ternyata sampainya juga sama, hari selasa atau rabu (lebih mahal pula).

Akhirnya kita pun ambil strategi kirim hari senin dengan kilat di Tiki. Jadi hari selasa bisa nyampe.huff..

Tapi ternyata hari minggu ada Tiki yang Buka, jadinya kita bisa ngirim hari Minggu. Yaaaa!!meskipun sampe-nya tetep hari selasa. At least, kita udah lega duluan.

SO, poster populer: DONE!

And..this is the story after the announcement of the finalist…


Kita udah jungkir balik, dibelain sampe ban bocor juga, bikin poster yang Cuma -24 jam, hunting tempat pengiriman, dan lain-ain..

Ternyata….poster kita…akhrnyaaaaaaa…….

Belum mampu memikat hati juri!! *sigh

As I was predicted, mungkin selera jurinya masih seputar poster pada umumnya dimana kita focusing on one big picture!! Teman saya yang lolos poster terbukti posternya berbau gambar manusia. Hmmm… mungkin kurang beruntung aja kali yaahhhh…

Huuuuff..harus diikhlaskan, masih ada kompetisi yang lain!

But the most important thing is, we never regret it!

Meskipun saya, tiap ama dewi pasti tertimpa ‘sesuatu’ dalam proses ini. Setidaknya kita tetep enjoy aja tuhh.. kadang menganggap ini suatu hal yang lucu dan unpredictable. Bawaannya akhirnya ketawa aja.

Seperti quote yang saya kutip:

it’s not the destination, but the journey

. Meski kita gak mencapai destination kita—yaitu masuk final atau menang, at least kita masih punya journey—yang bisa kita nikmati dan kenang buat nanti.

That’s how life go on!

Thanks for Dewi atas kesabarannya…

Jangan kapok-kapok ya, setidaknya sampai kita bener-bener bisa menghasilkan sesuatu yang Alhamdulillah.. hehe

:D

1 komentar:

  1. enak di bacanya ceritnya kamu.bagus.di tunggu yang lain nya ya

    BalasHapus

leave your trace here. tinggalkan komentar disini ^^
Jika ingin menggunakan emoticon diatas, jangan lupa hurufnya diapit oleh titik dua (:) yah
pilih profil sesuai ID kamu atau pilih name/url, url boleh kosong kok :)