Selasa, 06 September 2011

IT’S HARD TO LEAVE HOME: SINDROMA ANAK KOS


Sulit sekali buat meninggalkan rumah

Buat anak kos,apalagi yang mbok-mbok an (saya bingung bahasa indonesianya apa), pokoknya bagi anak yang biasa nempel sama ibu-nya, yang namanya meninggalkan rumah pasti berat banget.

Yup, buat anak kos di seluruh dunia, apalagi yang rumahnya jauh dan jarang pulang pasti menderita ini. Sebuah sindrom yang istilahnya saya populerkan sendiri, yaitu SINDROMA ANAK KOS.

Apa itu?

Sindroma anakkos adalah kumpulan gejala—males balik ke kos dan pingin lebih lamadirumah—yang biasanya diderita oleh anak kosan dan mahasiswa perantau diIndonesia. (Fikastic,2011--> biar kayak skripsi, ditulis pake daftar pustaka.

Kalo di kuliah saya kan ada istilah sign and symptom.Sign atau tanda berarti sifatnya objektif, bisa dilihat dan diamati oleh orang lain, sedangkan symptom atau gejala berarti bersifat subjektif, atau hanya pasien dan tuhan yang tahu. Nah,dalam kasus sindroma anak kos pun ada sign and symptomnya juga sodara-sodara,diantaranya:
SIGN:
  1. Kelihatan banget anak mama(atau anak papa). Meskipun ga selalu kelihatan manja yang jelas orang yang kena sindroma anak kos ini sangat menanti-nanti waktu libur kuliah dan cari-cari waktu buat pulang kampung. Ekstrimnya,dia bakal escape kuliah dan pilih pulang lebih awal kalo misalkan besoknya hari libur. Dia juga sangat sayang ama keluarganya, sering sms rumah dan kasih kabar ke orang tuanya.
  2. Kalo cerita-cerita ketemen-temennya soal apa yang dilakuin waktu liburan, mostly bakal cerita selama dirumah ngapain aja, belanja apa aja ama mama, maupun kegiatan family outing lainnya. Bahkan, kalo dicek di facebook, statusnya bakal bau-bau gini, “asik sampai rumah..saatnya dimasakin rendang favorit buata mama”-->terus ada gambar peta lokasi rumah pake forsquare. Atau kalo ditwitter bakal nge-tweet, “lagi lesehan bebek bakar di xxx resto bareng mama-papa”—sambil lagi-lagi nunjukin lokasi pake forsquare
  3. Sering ngeluh homesick ke temen-temennya kalo misalkan jadwal kuliah padet dan ga sempet pulang. Kadang sih, lagak homesicknya berusaha ditutupin dengan, “ah, gue lama g pulang nih, mana kantong udah kempes, waktunya ambil gaji dirumah”-->biasanya cowok yang begini. Padahal aslinya dia kangen ama mamanya.Hare gene butuh uang masih harus ngambil dirumah?? Lalu untuk apa bank menyediakan layanan TRANSFER di abad 21ini?!?!
Nah, kalo SYMPTOM-nya nih:
  1. Sering kepikiran rumah. Dikit-dikit inget orang rumah. Makan nasi goreng inget nasgor buatan mama. Liat skuter mini inget mainan adik dirumah. Liat Avanza merah inget mobil bapak dirumah (lho,yang diinget mobilnya doang bukan bapaknya?). Intinya bakal kejangkit tanda-tanda homesick lah.. segala sesuatu dihubing-hubungin ama keadaan di rumah.
  2. Jadi galau. Cara mengungkapkan galaunya sih ada macem-macem. Misalkan sulit tidur, makan banyak, jadi sering ngomong sendiri, bahkan akhirnya diare (sistemik banget kan efeknya?). ini beneran lho. Kakak saya, kalau sudah saking lamanya g pulang dan jadi homesick, maka ia bakal kena diare. Dia selalu sakit sebelum pulang ke rumah. Bukannya malah seneng dan exciting mau pulang, entah kenapa malah diare tiap kali mau pulang. repot kan? Kadang kita sendiri tidak mengerti bagaimana tubuh kita merespon sesuatu.
  3. Waktu terasa lama banget pasmau pulang—padahal kita udah exciting dan siap-siap packing buat pulang. Bisaanya nih yang kena sindroma anak kos bakal packingjauh-jauh hari sebelum pulang. Ada yang dua hari sebelumnya udah natain baju ke koper. Intinya prepare banget lah, seolah-olah kau akan pulang besok. Padahal pulangnya masih lusa.
  4. Saat udah dirumah, waktu kerasa cepet banget. Dan akhirnya berasa sangat berat saat mau balik lagi ke kosan ketika sudah tiba waktunya. Dia bakal berusaha mengolor-olor waktu hingga ke lastminutedotcom baru mulai packing bawaan buat balik ke kos. Kadang saking malesnya, akhirnya mama yang harus mackingin barang-barang sedangkan kitanya malah ongkang-ongkang minum kopi menikmati saaat terakhir di rumah
Saya sendiri tidak memungkiri bahwa saya juga terjangkit sindroma anak kos ini. Secara saya juga anak kos, meski rumah saya nggak jauh-jauh juga dari kampus. Meski begitu saya jarang pulang ke rumah. Ini bukan karena saya kebetahan ndekem di kos. Tapi karena saya tipe orang yang males mondar-mandir. Kalau cuma weekend saja tanpa ada libur tambahan, saya malas pulang. Bukan karena saya g rindu orang tua, tapi saya kalau udah terlanjur pulang sulit banget buat balik ke kosan. Seperti tanda diatas, saya suka mepetin jadwal pulang ke lastminutedotcom. Pernah saya ada kuliah jam 8 pagi, saya baru berangkat dari rumah jam 5 pagi. Karena perjalanan hanya sekitar 2,5 jam, saya baru sampai kampus sekitar jam setengah 8. Ya langsung cabut kuliah deh.hehe

Jadilah saya lebih memilih: nggak apa-apa jarang pulang, tapi sekali pulang waktunya agak lamaan. Saya sendiri juga capek dikit-dikit pulang pergi naek bus. Huft.*dasarbadanringkih

Nah, bagi-bagi pengalaman soal beratnya meninggalkan rumah, saya merasa paling berat waktu saya menggalkan rumah yang terakhir, alias barusan saja. Setelah libur lebaran ini saya harus balik ke kampus lagi, tepatnya hari minggu kemarin. Nah, tapi saya berat banget meninggalkan rumah, kenapa? Karena dirumah lagi ada konflik masal. Rumah kami kekeringan alias pompa air dirumah damage!

Sekitar 2 hari keluarga saya berkutat dengan pompa air kurang ajar itu. Awalnya bikin listrik rumah konslet. Eh, terus pompanya g mau nyala. Kami sekeluarga heran soalnya tuh pompa baru umur 2 tahun, dan kita pakenya merk SHITmizu(ini gara-gara saya sebel, katanya merk awet kok ya cepet rusak).

Saya sedih ngeliat ibu saya yang susah kalau ngeliat dirumah g ada air. Mau mandi bingung, nyuci bingung, cuci piring bingung. Bahkan mau masak nasi aja bingung. We totally need water!!

Ibu saya mungkin terlahir dengan elemen air. Kalo nggak ada air,ribetnyaaaa minta ampun.”Gimana mandinya, gimana nanti kalo malem-malem maupipis g ada air?gimana kalau mau masak nasi? Kalo piringnya abis gimana bisacuci piringnya?” dan gimana gimana lainnya. Jujur, ngeliat ibu saya yang susahgara-gara air bikin saya lebih jiper daripada saya berhadapan dengan masalah nggak ada air itu sendiri.

Jadilah saya dan kakak saya nggak tenang. Kita sudah manggil tukangledeng, eh, masih aja bermasalah. Kakak saya yang harus pulang hari sabtu masihkepikiran gara-gara airnya masih mampet waktu itu.

Lalu bagaimana kita mandi selama 2 hari tanpa air?

Terpaksa saya dan kakak saya melakukan perjalanan ke barat mengambiair suci ke sungai Gangga (halah). Akhirnya ya kami minta air ke tetangga. Ngambil air pake timba dan kerja rodi angkut-angkut air.fiuh!

Hari mingggunya, tukang ledengnya kembali mencoba ‘membenarkan’pompanya. Saya udah was-was soalnya saya sorenya harus udah balik ke Solo. Tapi masalah air belum beres. Entah kenapa saya ngerasa nggak tenaaang gitu. Ketika sore tiba, saya udah disuruh ibu buat balik Solo saja. Meski berat hati saya akhirnya balik ke Solo. Rasanya waktu itu, saya (ups) mau nangis waktu mau pulang. Entah mengapa saya merasa begitu melankolis waktu itu. Rasanya was-was,gimana kalau airnya masih nggak bisa? Siapa yang bakal nimbain air? Masa bapak ibu saya yang harus ngangkatin timba. Naas nian. Namun Alhamdulillah, pas saya lagi otewe, saya dikasih tahu kalau pompa dirumah akhrinya ga rewel lagi.BANZAI!!!!

Bagi saya, saat-saaat dimana saya sedang di perjalanan untuk balik ke Solo adalah saat-saat dimana saya paling merindukan rumah, padahal saya baru aja meninggalkan rumah. Tapi rasanya kangeen aja. Entah mengapa segala hal tentangrumah jadi berkelebat. Kadang-kadang saya mbrebes—nangissendiri di bus tanpa alasan yang jelas. Namun, setiap habis pulang kampung,saya merasa diri saya fully charged.Kayak barusan setrum aki, saya jadi semangat lagi buat menjalani rutinitaskuliah di bumi rantau.

Jadi, buat semua yang ngerasa punya Sindroma anak kos. Itu semua wajar kok, menurut saya sih salah satu proses dalam hidup. Kita nggak selamanya juga hidup dengan orang tua kan? Anggap saja ini latihan untuk membiasakan diri.

Untuk ibuku di rumah..Untuk wanita yang memberi saya hidup,
Jangan susah
Susahmu susahku..dukamu dukaku
Tak tega kumeninggalkanmu namun harus kulakukan itu demicita-citaku
Ibu selalu ada di hatiku
Dan kuingin membahagiakanmu
tunggu aku Ibu…
Hingga waktu itudatang padaku
Hingga senyumitu kembali terlukis di wajahmu
Tunggu aku ibu.
Berbekal restudan doa darimu
Kan kuberiknyang terbaik untukmu
Untukmu….
Ibuku

Tuh kan sayajadi melankolis lagi.. :’)

2 komentar:

leave your trace here. tinggalkan komentar disini ^^
Jika ingin menggunakan emoticon diatas, jangan lupa hurufnya diapit oleh titik dua (:) yah
pilih profil sesuai ID kamu atau pilih name/url, url boleh kosong kok :)