Rabu, 24 Agustus 2011

KARENA SAYA MALAS (?)

<!--[if gte mso 9]> Normal 0 false false false IN X-NONE X-NONE

Senin, 22 Agustus 2011

Semester baru

Semester 5

(Perasaan baru kemarin saya diospek)

Hari ini tepatnya saya udah mulai kuliah. Belum begitu aktif memang. Belum ada tutorial, skills lab, field lab maupun praktikum.

Masuk semester baru tuh rasanya..um..rasanya kayak..kayak sesuatu banget (apadeh?). Yang jelas setiap masuk semester baru, bawaannya pasti exciting, berharap semester ini lebih cerah, lebih baik, dan lebih lancar dari semester sebelumnya.

Jujur saja, selama saya kuliah ini ada perbedaan motivasi belajar. Kalau membandingkan diri saya waktu SMA dulu sama waktu saya kuliah, rasanya bedaaaa banget.

Dulu waktu SMA, bawaannya semangat, g mau kalah, gas pol rem pol deh! Saya bisa mikiiir banget kalau misalkan saya kena remed atau nilai saya jelek. Nggak masuk sehari aja rasanya bersalah. Intinya saya sangat mel-on-cho-lly...

Lalu apa yang terjadi pada diri saya sekarang?

Teman-teman SMA yang kenal saya sekarang pasti sedikit banyak menyadari perbedaan ini. Sekarang saya lebih santai, let it flow dan, yaah… asoy geboy lah. Saya udah mulai ‘agak’ biasa dan ‘narimo’ kalau ternyata saya kena ‘undangan angkatan’ alias remed jamaah di kampus. Pola pikir saya berubah. saya jadi bingung. Kok bisa saya jadi kayak gini?

Awal waktu masuk kulaih dulu, saya sangat suka dengan lagu ospek buatan panitia ospek, yaitu pas di line ini,

“…jadi dokter tak Cuma IPK, gali potensi yang ada…”

Saya terinspirasi line itu. Saya berniat buat ikut-ikut aktif organisasi dan memperluas network ke kakak tingkat.karena saya pikir, waktu jadi dokter nanti kan ujung-ujungnya cari kerja, atau ngelanjutin studi S2. Kalo g punya kenalan atau link, pasti bakalan agak sulit kan? Lagipula waktu buka praktik juga nggak bakal ditanyain gini ama pasiennya,

“Dok, IPK preklinik ama waktu co-asss dulu berapa dok?” (kecuali kalo pasiennya kurang ajar).hehe. dokter juga waktu pasang papan praktik juga nggak bakal nulis,

PRAKTIK DOKTER xXXXx

BUKA TIAP HARI PUKUL 06.00-07.00, 18.00-21.00

SIP. Xx/xx/xxxxx

IPK waktu kuliah 3,xx

Gile aje kalo ada yang kayak gitu.

Jadilah saya ikutan macem-macem organisasi buat ‘gali potensi yang ada..’ tadi.

Lama-lamaa.. lama-lamaa…

Hening.

zzZZzzz…..

WOEY, BANGUN WOY!!!

(ups, ketiduran)

Oke, lama-lama saya ngerasa kalau saya sedikit tertinggal dibidang akademik. Saya menyadari saya mulai beralih dari study oriented ke activity oriented. Inilah jeleknya saya. Saya jadi nyantai.. gitu. Mau belajar ditunda-tunda, ngerjain laporan mepet-mepet, belajar pretes beberapa jam sebelum pretes (atau beberapa menit sebelumnya), de el el.

Nggak apa-apa sih sebenernya kalau saya tipe anak super fintar yang sekali baca langsung plung plung masuk ilmunya. Secara, basic saya sebenarnya bukan hafalan. Ini yang bikin rumit. Waktu SMA saya lebih suka Matematika dan Kimia. Seingat saya, waktu Biologi nilai saya standar-standar aja. Kadang saya udah babar blas sama materi biologi dasar.

Contohnya, waktu blok reproduksi, dosen saya nerangin tentang siklus menstruasi,

“Ini pasti sudah dapet kan di SMA dulu..” kata dosen saya. Terus saya denger sayup-sayup temen saya bisik-bisik, “udah sejak SMP sih dok..”. Hell, kok saya nggak belum pernah ngerasa dapet materi itu yah? (atau saya yang amnesia)

Kejadian lagi waktu kuliah THT (baru saja), saat dosennya menjelaskan tentang tulang-tulang di telinga. Ada maleus, Inchus, dan Stapes. “Tulang-tulang ini pasti kalian sudah afal waktu SMA dulu..” kata dosen saya kalem. Dan saya Cuma bisa nginget-nginget. Hal yang saya ingat berhubungan dengan telinga adalah koklea, gendang telinga (bahkan saya tidak menyebutnya dengan membrane timpani), serta tulang sanggurdi (tapi saya juga nggak tau tu tulang letaknya dimana). *sigh.

Maka saya menyadari satu hal, GUE WAKTU SMA KEMANA AJA PAS JAM BIOLOGI?!?!

Walhasil, sekarang saya seringnya berhadapan dengan materi yang—nggak ada angka-angkanya—membuat saya makin jiper. Hafalan membutuhkan waktu lebih banyak buat masuk ke otak saya. Tapi yang bikin ancur, setelah saya 2 tahun kuliah disini kemampuan menghitung saya juga jadi dol. Rasanya kok saya me-lemot gitu yaah?? *sigh.

Daripada saya malah nggak dapet dua-duanya (biologi ngodong dan itungan dol), saya mulai menata kembali mind-set saya.

Saya sudah memutuskan masuk kesini. Kuliah disini. Jadi harusnya saya bisa menerima dan menjalankan segala konsekuensinya. Saya setuju banget ada yang bilang, setengah-setengah bakal g ada hasilnya. Udah nyemplung, basah-basahan aja sekalian.

Maka saya mulai berteori. Teori yang terispirasi dari kakak kelas saya pas saya ngobrol-ngobrol beberapa waktu lalu.

Yup, saya berniat semester ini saya akan MALAS!

Saya malas kalo saya harus belajar blok lagi gara-gara remed, makanya mulai sekarang harus belajar! Belajar BELAJAR!! Gongbuhaeyo gaja!!(YOSH!!!)

Saya malas kalau wisuda saya ditunda-tunda, makanya skipsi kudu kelar tepat waktu!

Saya malas dipermalukan kalau-kalau tiap temen saya ada nanya soal, saya jawabnya sambil—nyengir kuda-angkat bahu-bilang nggak tahu-terus bilang ‘tanya si anu aja’— Maka saya akan berusaha buat menambah pengetahuan, sekecil apapun karena saya sadar saya belum tahu apa-apa. Saya pingin bisa jawab pertanyaan temen-temen saya. Bedewe, saya mulai memahami frasa, ‘semakin kamu banyak baca, semakin kamu nggak tahu apa-apa’. Ternyata itu bener juga sodara-sodara!

Saya malas jika harus melihat orang tua saya kecewa. Meskipun mereka nggak pernah bilang atau menampakkan ekspresi negativ, saya berniat suatu hari bisa menempatkan orang tua saya di tempat yang lebih baik. Memberikan apa yang seharusnya bisa dipersembahkan seorang anak pada orangtuanya.Saya malas kalau saya disbanding-bandingin sama alumni dari universitas lain. Maka sedapat mungkin saya akan buat UNS bangga juga punya mahasiswa kayak saya.

Dan yang terakhir,

Saya malas kalau hidup di Indonesia terus. Sekali-kali saya pingin mencoba ke negeri orang (perhatian: bukan buat jadi TKW).maka saya akan berusaha…. Biar saya bisa sekali-sekali menapakkan tanah dan menghirup udara diluar bumi pertiwi ini.

Semoga kemalasan saya ini akan terbayar pada akhirnya. Amin

Dan semoga Allah memudahkan jalan saya juga

FIGHTING!!!

Watashi ganbareyo!!


Bismillah..semoga semester ini menjadi awal semester yang lebih baik untuk meningkatkan IPK dan potensi yang ada

*smiley*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

leave your trace here. tinggalkan komentar disini ^^
Jika ingin menggunakan emoticon diatas, jangan lupa hurufnya diapit oleh titik dua (:) yah
pilih profil sesuai ID kamu atau pilih name/url, url boleh kosong kok :)