Jumat, 02 Maret 2012

DO I HAVE TO BE CUMLAUDE?

Saat saya buat postingan ini adalah tanggal 1 Maret,Dimana mostly kakak tingkat angkatan 2008 di Fakultas saya di Wisuda. Setelah itu, timeline Twitter penuh sama dua hal: ucapan selamat buat kakak tingkat yang wisuda, dan ucapan dari kita (angkatan 2009) yang berharap bisa wisuda di tanggal yang sama, tahun depan.

Ngomong-ngomong soal wisuda, kebanyakan yang dikejar oleh mahasiswa adalah selempang biru, yang ada tulisannya ‘CUMLAUDE’. Cumlaude adalah predikat yang diberikan pada mahasiswa dengan IPK > 3,50. Nah, kalau saya, apakah saya harus Cumlaude nantinya?

Sebagai seorang mahasiswa,yang kuliah aja masih pake duit ortu, tentu saja harus mempersembahkan yang terbaik buat orang tua. Jadi sedapat mungkin kalau bisa ya dapet gelar CUmlaude dan bikin orang tua bangga. Jadi saran saya, jika kalian masih belum kuliah, jadikan target ‘Cumlaude’ sebagai salah satu target yang harus dicapai, atau buat yang masih semester awal, usahakan IP kalian di semester awal diatas 3,5 dimana kalian masih semangat-semangatnya jadi anak kuliahan karena akan menjadi lebih sulit di semester-semester berikutnya buat mengejar IP (jadwal kuliah yang makin padat,atau sifat males yang semakin merambat). Jadikan IP sebagai hadiah paling indah yang bisa kalian persembahkan buat orang tua kalian.

Untuk anak FK, kalau belum bisa mempersembahkan IP cumlaude saat masa preklinik masih punya kesempatan kedua mendapat IPK >3,5 saat masa kepaniteraan klinik atau Co-ass—istiahnya sekarang Pendidikan Dokter Tahap Profesi (PDTP). Tapi masa-masa ini bakal lebih horror karena pengambilan nilanya (sepertinya) agak subyektif karena ujiannya biasanya lisan dan bukan pilihan ganda kayak kalau ujian blok / Semester.

Lalu bagaimana dengan saya?

Saya rasa sabda nabi,”Innamal a’malu bin niat” adalah yang paling cook menggambarkannya. Awal masuk kuliah saja saya ‘kurang’ berambisi untuk mendapatkan Kumlot. Saya lebih bersemangat dengan kata ‘relasi’ dan ‘organisasi’. Jadilah tingkat semangat belajar saya ya sepanjang—yang penting lulus tanpa remed—dan voila! Jadilah Ip saya sedang-sedang saja.

Entah mengapa factor luck saya dalam mengerjakan pilihan ganda saat ujian benar-benar tergantung amal ibadah dan perbuatan. Kadang saya merasa sangaaat diberi kemudahan padahal belajarnya biasa aja, dan kadang saya tetep aja gabisa ngerjain meskipun sebelumnya udah belajar. So, harusnya bagaimana? Kalau saya pribadi yang penting belajar dulu. Soal keluar atau nggak itu masalah belakangan. Setidaknya udah ngerasa ‘lega’ dan ‘ayem’ kalau udah belajar. Meski nantinya soal yang keluar adalah hal yang tidak kita pelajari, tapi rasa ‘bersalah’ yang kita terima saat kita nggak bisa jawab pertanyaan tuh beda kalau kita udah belajar. Ya kan? I can’t tell how is it exactly, but.. ya’ll know what I mean…

Orang tua saya (untungnya) tidak pernah menuntut saya untuk dapet Kumlot. Mereka sudah senang asalkan saya lulus dan lancar kuliah. Oh, dan yang penting saya ada penambahan ilmu selama kuliah. Kalau dipikir, emang bener juga sih. Selama kita mengerti materinya, dan yang lebih penting, mampu mengaplikasikan dan memberikan manfaat bagi orang lain, itu sudah lebih dari cukup kan? Dari situ, makanya sejak awal saya udah nggak obsessed sama gelar cumlaude. Menurut saya gelar cumlaude adalah ‘bonus’ di penghujung kuliah. Hukumnya kalo bagi saya sih sunah. Kalo dapet ya Alhamdulillah, kalo nggak dapet ya tetep Alhamdulillah yang penting masih bisa tetep wisuda. Hhehe

Sekarang saya udah dipenghujung kuliah. Nggak di penghujung banget sih, secara masih di semester keenam dari tujuh semsster. Kemarin saya iseng-iseng berandai-andai kalau IP saya semester 6 dan 7 dapet 4. Aw, IP sempurna. Apakah saya masih bisa kumlot? Jawabannya: Ternyata Nggak. #jleb *jedotin kepala ke kasur*.

Awalnya sih agak nyesel, karena kalaupun (kalaupun loh ya) IP saya bisa 4 bulet (amin) di kedua semester tersebut, saya mepeeettt banget dan terpaut beberapa poin buat kumlot. HHoho. Tapi kemudian kalau dipikir lagi, masih Alhamdulillah kalau saya di 2 semester depan bisa mengincipi IP >3,5 (amin!).

Karena saya udah ndak mungkin dapet kumlot, sebagai bentuk penghiburan buat kaliah yang senasib sama saya (halah) atau mungkin buat bakal cumlaude biar ga ngerasa udah diatas segalanyaa, here are the reasen why you shouldn’t regret when you didn’t get that ‘cumlaude’ pride:

  1. Hidup itu harus disyukuri. Cumlaude adalah satu dari berjuta juta nikmat yang diberikan Allah buat kita. Jika kita bisa begitu regret-nya dan ngerasa orang paling malang karena udah ngerasa berjuang keras tapi belum kumlot juga, hey, did ya forget the million gift that He has Given to you? Ingatlah bahwa kalian punya kesempatan kuliah, wisuda, lulus, wisuda dihadirin keluarga, sehat, punya uang,dan Hidup, ya,HIDUP! Itulah yang harus disyukuri diawal. Jadi,apakah kalian masih lupa bersyukur kalau kalian nggak Kumlot?
  2. Cumlaude bukan (satu-satunya) tolak ukur. Buat kalian yang pingin nerusin sekolah ke universitas bergengsi, terutama di luar negeri, IP memegang peranan penting. Kebanyakan sih standar GPA (IP) yang dijadiin syarat di luar negeri masih diatas 3,25. Ada juga sih yang 3,5 bahkan 3,75. Terus buat yang pingin jadi dosen, buat syarat melamar dosen paling nggak IP harus >3 atau >3,25, tergantung standar dari universitasnya. Kalau saya sih ambil aman setidaknya IPK kita >3,25 biar masuk zona ‘aman’ kalo kalo kita pingin jadi dosen. Dan, IP bukanlah salah satu tolak ukur, tapi merupakan syarat administrasi (biasanya) untuk melamar ke jenjang lebih tinggi. Masih ada faktor lain seperti skill, kepribadian, dan perilaku yang tidak kalah menentukan. Makanya, sebaiknya KUASAI ILMU dan kembangkan SKILL.Karena nilai yang tinggi tersebut nggak ngaruh kalau ternyata kita nggak menguasai ilmunya (lah, itu dapet IP tinggi darimana hayoo…).selain itu, meski kita menguasai ilmunya (teori jago banget) kalau nggak menguasai skill-nya (skill mengajar misalnya),tetep aja bakal kurang lengkap. Jadinya kita akan menjadi dosen yang ditinggal tidur mahasiswanya karena proses penyampaian yang –uhm,you know how it is…
  3. Cumlaude tidak akan dipertanyakan oleh pasien. Apakah pernah kalian lihat papan praktik dokter bertuliskan “Praktik dr.xXXx, buka jam Xx-XX, SIP. No. XXXXXXXXX, Ps: Dulunya lulus dengan IPK CUMLAUDE”. Nggak ada yang kayak gitu kan? Atau mungkinkah ada pasien yang lagi berobat terus iseng nanya,”Dulu dokter IP-nya cumlaude ga? Kalau dokter nggak cumlaude saya nggak mau berobat ke dokter lho”.kalaupun ada pasien yang kayak gitu, saja jamin itu pasien perlu berkunjung ke poli jiwa. Hhehe. So, what are you worrying about? Pasien nggak akan komplein dan nggak peduli apakah kita kumlot atau nggak asalkan kita bisa berempati dan memberi penanganan terbaik buat pasien. Makanya, meski nggak kumlot, yang penting bisa menguasai ilmunya kan?
  4. Cumlaude (hanyalah) nilai tambah / bonus. Artinya kumlot dapat menaikkan status-status dalam kehidupan kalian, tapi meski kalian nggak kumlot,itu nggak akan menurunkan status sosial, ekonomi, dan status jodoh kalian. Misalkan nih, kalau kalian kumlot kalian akan membuat orangtua dan keluarga lebih bangga, dianggep pinter dan dapet pujian dari temen dan orang lain (kenaikan status sosial). Lebih beruntung lagi kalian bisa dapet iPad, tablet, mobil atau hadiah lain dari orang tua kalau bisa kumlot (kenaikan status ekonomi), dan calon mertua bakal bangga setengah mati dan lebih merestui kalau tahu calon mantunya kumlot (kenaikan status jodoh). Tapi jika kalian nggak kumlot, apakah orangtua akan kecewa berat hingga nggak mau ngakuin kamu sebagai anak? (ekstrim), apakah orang tua akan mogok ngasih uang jajan atau pesangon?, Apakah kalian akan dijauhi teman? (PPKn banget), dan apakah kalian bisa gagal nikah sama sesorang gara-gara kalian nggak kumlot? (nah ini sinetron banget). Kalian sudah tahu dong jawabannya. So, jangan terlalu diambil hati lah kalaupun nggak bisa kumlot. Dapet ya Alhamdulillah, nggak dapet ya tetep Alhamdulillah.
  5. Cumlaude nggak dibawa mati. Gelar kita semasa idup aja nggak dibawa, Pasien aja ogah nanyain apakah kita cumlaude, masa iya malaikat Munkar Nakir mau repot-repot nanya—yaa cucu adam, apakah dulu kamu dapet kumlot?

Saya tidak bermaksud menurunkan semangat kalian buat ngedapetin kumlot. Buat kalian yang masih mungkin dapet kumlot, kejar saja sampai dapat! Gimana-gimana gelar cumlaude itu bukan buat siapa-siapa,bukan buat orang tua, tapi buat kalian sendiri. Dan orang yang bakal ngerasa paling bahagia saat diselempangin selempang biru itu juga kalian sendiri.Saya Cuma bisa turut berbahagia, karena saya sudah cukup berbahagia dengan apa yang saya dapat.

Buat kalian yang dari hasil kalkulasi IP udah nggak mungkin kumlot, tetep berjuang aja yang penting bisa wisuda tepat waktu dan dapet IP minimal 3 . biar Kumlot nggak jadi Kemelut.

So, DO I HAVE TO BE CUMLAUDE?

I SAID: I HAVE TO. BUT WHEN ACUALLY I COULDN’T AFFORD IT, SO WHAT?


6 komentar:

  1. yup.. cumlaude adalah salah satu sja dari bukti kesungguhan proses pendidikan kita, yang paling penting adalah proses itu kita jalani dengan usaha dan kerja keras terbaik .. ;)
    selamat memperjuangkan cumlaude di 2 semester terakhir..
    nice post..
    tetep semangat dek ;)

    BalasHapus
  2. @mbak Khansa
    terima kasihhh....
    amiin.. semoga bisa dapet cumlaude di 2 semester depan.
    thx for the feedback :h:

    BalasHapus
  3. inspiring bgt : ) thanks mbak Fika..
    setuju bgt sama "DO I HAVE TO BE CUMLAUDE?
    I SAID: I HAVE TO. BUT WHEN ACUALLY I COULDN’T AFFORD IT, SO WHAT?"
    seminggu yg lalu baru yudisium, sempet nyesel banget gara" IP pertamaku 3,3.. padahal target minimal 3,5. "seharusnya bisa lebih baik" kalimat itu muter" terus di kepalaku..
    tapi bener juga, buat apa IP bagus, kalo prakteknya g bisa apa"..
    kuliah bukan masalah mengejar IP, tapi mencari, menambah, dan menerapkan ilmu yang kita dapat.. : )


    BalasHapus
  4. Iya bener banget, kadang sy merasa capek dgn pertanyaan ipknya brp dri orgtua sendiri. Padahal ipksaya alhamdulillah sudah diatas 3,7 tpi mereka tdk pernah merasa puas. Terutama ayah saya. Bukankah apa yg sdh sy dpt sudah termasuk lebih dari baik? Apa yg sy capai rasanya gk pernah dihagai dan dianggap cukup oleh ayah saya. Seakan saya tdk ada artinya kalau ipk sya tidak mencapai angka bulat 4. Padahal kakk2 saya satupun gk ada ipk diatas 3. :((((( Nice post btw :)

    BalasHapus
  5. mba saya mau nanya, disaat kita melamar kerja dirumah sakit, ipk yang dipakai apakah ipk pre klinik atau ipk klinik (koas) atau dibagi 2. Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seatu aq lamar d rs cm nyertain ijazah dan str. Ipk kepake kl km lanjut ppds atau jd dosen. Kl dosen lbh k ipk preklinik, kl spesialis lbh k ipk koas. Tp keduanya ttp dicantumin biasanya

      Hapus

leave your trace here. tinggalkan komentar disini ^^
Jika ingin menggunakan emoticon diatas, jangan lupa hurufnya diapit oleh titik dua (:) yah
pilih profil sesuai ID kamu atau pilih name/url, url boleh kosong kok :)